Unik, Kubah Kaca di Puncak Masjid Kuna Ini Jadi Patokan Pergantian Musim

Mamira.ID – Sumenep merupakan daerah yang sarat akan keberagaman. Tak mengherankan jika di setiap desanya menyimpan keunikan tersendiri. Salah satunya seperti yang dimiliki oleh masyarakat  Brungbung (terkadang dilafalkan Brumbung), Desa Lombang,  Kecamatan Batang-Batang.

Masyarakat yang tinggal tak jauh dari pesisir Lombang itu memiliki sistem pengetahuan tradisional dalam mengetahui perubahan musim.

Berbeda dengan kebiasaan masyarakat desa lain yang menjadikan benda-benda langit dan kondisi alam sebagai patokan. Kelompok masyarakat di desa tersebut justru memakai “kubah kaca” sebagai rujukan.

Unik, Kubah Kaca di Puncak Masjid Kuna Ini Jadi Patokan Pergantian Musim
Kubah Kaca di puncak Masjid Brungbung. (Foto: Mamira)

Benda unik tersebut terdapat di Masjid Brungbung, sebuah tempat ibadah yang usianya diyakini lebih tua dari Masjid Jami’ Kota Sumenep. Benda itu diletakkan di puncak atap masjid layaknya mastaka masjid-masjid kuna pada umumnya.

Baca Juga:  Langka, Berikut Peralatan Tradisional Madura yang Terbuat dari Batu

Jika diamati lebih dekat, benda yang seluruhnya berbahan dasar kaca itu sekilas nampak seperti labu takar yang sering ditemukan di laboraturium kimia dan farmasi. Bagian bawahnya terlihat bundar, dan bagian atasnya terdapat leher serta bagian ujungnya ditutup oleh potongan kayu berbentuk kerucut.

Menurut cerita tutur warga setempat, kubah tersebut akan penuh air jika musim penghujan tiba, sebaliknya jika akan memasuki musim kemarau, air yang ada dalam kubah akan terus menyusut, menguap dengan sendirinya. Proses kimiawi tersebut kemudian dijadikan acuan oleh masyarakat setempat untuk mengetahui perubahan musim.

Warga sekitar sebenarnya tak mengetahui secara pasti sejak kapan kubah unik tersebut diletakkan menjadi penghias atap masjid. Namun mereka meyakini bahwa benda tersebut mempunyai nilai sejarah seperti benda-benda lainnya yang kini masih dipertahankan, di antaranya mimbar dan juga beduk.

Baca Juga:  Mengenal Gelar Kebangsawanan di Sumenep, Asal Usul dan Ragamnya

Selain keunikan kubah kaca tersebut, Mamira.ID juga akan mengulas sejarah masjid ini sekaligus tokoh-tokoh yang terkait dengan keberadaan Masjid Brungbung. Yuk, terus ikuti ulasan-ulasan menarik di website ini..

(Tulisan ini diambil di situs sumeneptempodulu.or.id dengan judul awal “Kubah Kaca Tinggalan Masjid Kuna, Jadi Patokan Pergantian Musim”, dengan sedikit perubahan dan tambahan)