Rab, 25 Mei 2022
spot_img

Asal-Usul Nama Bangselok, Tempat Bangunan Ikonik Sumenep Berdiri

Mamira.ID – Kopi tubruk hangat nan nikmat menjadi teman setia kru media ini saat beristirahat sejenak usai melakukan hunting konten khusus di website, sore itu. Kami memilih duduk santai di pinggiran sebuah taman bunga, seberang jalan Masjid Jami’ Sumenep. Taman Adipura, namanya. Sambil menyeruput kopi yang kami pesan di warkop yang tak jauh dari tempat kami melepas lelah.

Tanpa sengaja, pandangan kami tertuju pada area halaman Masjid Jami’ Sumenep. Tidak seperti biasanya, di area parkir masjid hanya terdapat beberapa mobil dan sepeda motor saja. Suasana tersebut jauh sekali berbeda sebelum pandemi melanda nusantara. Corona memang nyaris merengkuh segalanya. Semua sektor terdampak, tak terkecuali tempat wisata seperti wisata religi Asta Tinggi Sumenep.

Sebelum datangnya Covid-19, bangunan ikonik Sumenep yang syarat akan sejarah tersebut biasanya selalu ramai pengunjung, baik dari luar Sumenep maupun dari luar Pulau Madura. Para pengunjung biasanya mampir untuk salat berjamaah, baik setelah atau ketika hendak berziarah ke Asta Tinggi.

Saat asyik bercengkrama tentang suasana di jantung kota, tiba-tiba salah satu dari kru nyeletuk dengan sebuah pertanyaan mengenai bangunan ikonik tersebut, “Oh ya, kalau Masjid Jami’ ini masuk desa atau kelurahan apa ya?” Tanyanya dengan wajah serius.

Kebetulan sekali, salah satu dari kami ada yang tinggal atau berdomisili di daerah ini. “Masjid Jami’ ini masuk dalam wilayah Kelurahan Bangselok,” sahut Oyonk, nama panggilan dari Nurul Hidayat, salah satu kru Mamira.ID.

Bagi orang Sumenep sendiri, nama Bangselok tentu tidak asing lagi. Karena di atas tanah kawasan tersebut berdiri masjid monumental. Bangunan Masjid Jami’ Panembahan Natakusuma yang hampir selalu menjadi buah bibir orang luar Sumenep atau bahkan orang-orang luar Madura. Bangselok juga menjadi sasaran keingintahuan banyak orang yang belum memahami peta Madura Timur.

Meski begitu, tak jarang orang Sumekar yang memang warga Bangselok sendiri ketika menjelaskan alamat kediamannya pada kenalan di luar, pastilah merujuk pada Masjid Jami’ sebagai bagian dari kawasannya. “Tahu Masjid Jami’ Sumenep, gak? Kalimat tanya tersebut termasuk salah satu cara untuk menjawab jika seseorang menyakan lokasi atau posisi tempat di wilayah kota, seolah-olah di Kota Sumenep hanyalah masjid yang menjadi ikon Kota Keris tersebut.

Nah, Bangselok, yang kini merupakan salah satu kelurahan di kawasan Kecamatan Kota Sumenep tersebut tidak sekedar nama tanpa makna. Meski tak banyak yang mengetahui sejarah di balik nama itu.

Suasana yang tadinya santai dan hanya diisi dengan obrolan ringan, tiba-tiba berubah menjadi serius, tentu karena kru yang lain melihat semangat rekannya, Oyonk yang menjelaskan detail tentang sejarah kawasan yang berada di Kota Sumenep itu.

“Sepanjang sejarah yang saya ketahui memang ada. Namun meski begitu, terkait dengan sejarah dan makna di balik nama Bangselok ini tak semua generasi yang tahu. Apalagi, generasi zaman now, saya yakin masih banyak yang belum mengetahuinya,” kata Oyonk meyakinkan.

Penamaan Bangselok rupanya berawal dari peristiwa peralihan dinasti. Klik kisah selanjutnya

Berita Terkait

Stay Connected

2,021FansSuka
2,021PengikutMengikuti
2,021PengikutMengikuti
- Advertisement -spot_img

Terkini