Apen Parsanga: Jajanan Legendaris Khas Sumenep

Bahan-bahan dan Cara Membuat Apen

Kue apen merupakan kue dengan bahan-bahan yang mudah  didapat, seperti tepung beras, ragi instant, garam, santan cair. Sementara untuk toppingnya hanya tinggal menambahkan saat adonan apen setengah matang, seperti halnya apen telor dan lain-lain. Untuk apen telur sendiri, Pak Edi menggunakan telur ayam kampung.

“Kalau apen telur di warung saya menggunakan telur ayam kampung, tapi saya juga menyediakan telur ayam biasa, telur ayam kastroli maksudnya,” terang Pak Edi sembari mengaduk adonan yang siap ditungkan keteflon cetakan kue apen.

Sementara bahan dasar kuah apen sendiri terdiri dari santan cair, gula merah, daun pandan dan garam dapur. Meski hanya terdiri dari bahan-bahan yang mudah kita temukan di pasar, namun belum tentu juga mudah cara membuatnya. Maka tak heran jika memang bukan ahlinya selalu gagal membuat kue yang satu ini. Sepertinya memang butuh trik khusus agar apen matang dengan sempurna.

“Kalau dilihat dari bahan-bahannya memang mudah bikinnya, tapi banyak yang gagal juga saat sudah mencoba, seperti adonan yang terlalu cair atau terlalu kental, teksturnya tidak lembut. Ada yang bikin apen, tapi apennya keras,” kata istri Pak Edi sambil tersenyum renyah.

Untuk tepung beras bahan dasar apen, Pak Edi memilih menggunakan tepung beras bikinan sendiri, ia tidak menggunakan tepung beras yang dijual di pasar-pasar atau toko. Pak Edi memilih beras super untuk digiling dijadikan tepung. Beras yang sudah menjadi tepung tersebut tidak lantas dijadikan adonan, melainkan tepung beras tersebut masih didiamkan selama 24 jam.

Baca Juga:  Konflik Berdarah di Atas Kapal VOC: Kisah Terbunuhnya Pangeran Cakraningrat III

“Didiamkan dulu sehari semalem berasnya, jadi kalau mau bikin apen untuk besok, saya giling berasnya dari kemarin, baru setelah didiamkan selama 24 jam tepung beras dicampur dengan air dan diaduk hingga rata, setelah adonan sudah merata baru adonan ini siap untuk di masak di cetakan Teflon apen,” kata Pak Edi menambahkan penjelasan sang istri seraya tersenyum.

Setelah adonan sudah matang, kue apen disajikan bersama saus gula merah yang diolah dengan santan kental dengan dicampur dengan daun pandan. Gurihnya santan berpadu dengan manisnya gula merah yang pas akan membuat siapapun ketagihan.

Cara penyajian kue inipun cukup sederhana, kue apen yang sudah matang di taruh di atas piring, kemudian disirami saus atau kuah yang sudah diolah tadi.

“Kalau semuanya sudah matang hanya tinggal disajikan saja, kue ditaruh di atas piring kemudian tinggal sirami kuah atau sausnya, udah selesai. Kue apen siap disantap,” kata istri Pak Edi seraya memberikan sepiring kue apen untuk dinikmati tim mamira.

Baca Juga:  Olet: Makanan Khas Lenteng yang Mulai Langka

Jajanan ini tak hanya dijual di warung-warung seperti Pak Edi dan beberapa warung lain yang terdapat di Parsanga, namun ada juga penjual yang menjajakan jajanan ini ke pasar, kantor dan juga sekolah.

“Ada juga juga jajakan apen, gak jual di warung-warung seperti saya, di pasar, di dekat-dekat perkantoran, apalagi di sekolah-sekolah, ada yang jual keliling begitu,” terang Pak Edi.

Harga Kue Apen

Selain rasanya yang bikin ketagihan, ternyata harganya juga ramah di kantong. Untuk menikmati hidangan kue apen kita hanya merogoh kocek sebesar lima ribu rupiah perporsi.

Harga yang cukup murah bukan, dengan harga yang begitu bersahabat, kita sudah bisa menikmati manis dan gurihnya kue apen khas Desa Parsanga. Maka tak heran jika warung-warung penjual kue apen di Desa Parsanga selalu ramai oleh pengunjung, termasuk warung Pak Edi.

Biasanya, para pecinta kue apen mengunjungi warung-warung di Parsanga dipagi hari dan siang disaat jam istrahat kantor. Para pengunjung tak hanya menikmati apen di tempat, namun ada juga yang dibungkus untuk dinikmati bersama keluarga di rumah ataupun dengan rekan kerja di kantor.

“Kadang ada pelanggan yang minta dibungkusin tuh buat makan lagi di rumah atau di kantor katanya, mugnkin masih kurang kali ya…makanya nambah,” kata Pak Edi sambil tertawa dan terus sibuk melayani pelanggan.

Baca Juga:  Buju’ Pongkeng: Asta yang Diyakini Mempermudah Rejeki dan Enteng Jodoh

Selain sudah menjadi makanan khas yang melegenda, tentu kue tradisional ini perlu dijaga kelestariannya, agar kemudian generasi penerus bangsa juga bisa mencicipi kuliner nusantara ditengah menjamurnya jajanan-jajanan kekinian.

“Kue apen khas Sumenep ini merupakan kekayaan daerah yang mesti dijaga, terutama memperkenalkan kepada anak muda-mudi penerus bangsa, dengan tujuan supaya jajanan khas yang satu ini tetap ada,” tutur Bapak Haris Santoso, pengamat kuliner asal Sumenep kepada tim mamira.

Jajanan kekinian memang sangat menggoda dengan berbagai bentuk, rasa dan warna, ditambah lagi dengan iklan-iklan yang menarik yang muncul di televisi ataupun media-media sosial lainnya.

“Karena sering kali anak muda termakan iklan, baik yang ada di telivisi maupun di media sosial lainnya. Sangat berdosa rasanya bagi orang dewasa, orang tua seperti saya jika tidak memperkenalkan asset pribadi daerah ini, selain rasanya yang tidak kalah sama rasa makanan kekinian yang ada di iklan, jajanan tradisional ini juga lebih baik dan lebih sehat,” Pungkas Pak Haris Santoso.

Jangan lupa tonton video ini:

 

Penulis: M. Zainuri

Editor: Mamira.id